PERAN SERTA MASYARAKAT PEMULUNG DALAM PENGELOLAAN LINGKUNGAN BINAAN DI TPA BENOWO SURABAYA

  • Sukriyah Kustanti Moerad
Abstract views: 463 , pdf downloads: 505

Abstract

Pemulung adalah salah satu kelompok masyarakat urban, keberadaan pemulung di tengah–tengah masyarakat telah menimbulkan suatu hal yang bersifat dilematis, di satu sisi memberikan dampak positif, menciptakan lapangan kerja mandiri dan memberikan penghasilan yang cukup baik, membantu menyediakan bahan baku bagi industri melalui proses daur ulang, di sisi lain menimbulkan dampak yang negatif diantara mereka kurang mematuhi hukum dan peraturan yang ada, seringkali mengganggu kamtibmas, tatanan dan penghidupan yang kurang memperhatikan aspek kesusilaan, keindahan, kebersihan, dan kesehatan, dirasakan mengganggu masyarakat di sekitarnya. Tujuan penelitian adalah untuk melihat upaya pemulung dalam melakukan pengelolaan sampah yang ada di TPA Benowo. Penelitian ini dilakukan dengan metode yang meliputi: observasi langsung, penyebaran kuesioner, wawancara mendalam kepada (masyarakat pemulung). Sedangkan teknik pengambilan sample dilakukan dengan metode purposive random sampling. Teknik pengolahan data dan analisis dengan tabulasi identitas responden dan tabulasi freqwensi dan prosentase. Hasil penelitian dari aspek pemahaman masyarakat tentang sampah cukup baik dalam arti positif, walaupun masih terdapat responden yang tidak mau menjawab. Dilihat dari perolehan sikap masyarakat menunjukkan sikap positif, namun jika dilihat perolehan perilaku dan peran serta masyarakatnya adalah rendah. Sehingga jika dikorelasikan antara pemahaman dan sikap masyarakat tidak berhubungan dengan perilaku dan peran serta masyarakat. Dengan demikian peran serta masyarakat pemulung tidak hanya bergantung pada aspek ekonomi saja namun juga pada aspek nilai budaya masyarakat.

Downloads

Download data is not yet available.
Published
2012-07-05
Section
Articles